Tolonglah LARI dari Malaysia, COVID-19!

Saturday, January 23, 2021

COVID-19 atau nama penuhnya Penyakit Coronavirus 2019 telah melanda di seluruh dunia. Difahamkan COVID-19 berjangkit dari individu ke induvidu melalui titisan pernafasan dan sentuhan. Penyakit ini juga telah meragut ramai nyawa. Kebelakangan ini, kes COVID-19 di Malaysia semakin bertambah dan sangat merisaukan. Dari seangka, dua angka, tiga angka dan kini empat angka. Kes kematian juga semakin meningkat saban hari. Jujurnya, hati ini sangat sayu dan terkesan apabila kes kematian tersebut berlaku di kawasan sendiri. Betul, ajal maut itu ditangan Allah. Tak siapa menyangka bila ajal berkunjung tiba. Bila-bila masa sahaja. Tidak mengira usia kanak-kanak, remaja, dewasa dan warga emas. Apabila melihat cara pengurusan jenazah pesakit COVID-19 yang diuruskan dengan memakai Peralatan Perlindungan Diri (PPE), menangis lagi hati ini. Tidak seperti pengurusan jenazah yang biasa. 

Credit to: Infografik | COVID-19 MALAYSIA


COVID-19 memang wujud. Bukan satu gurauan. Bukan boleh dibuat main. Bukan dapat dianggap mudah. Hakikatnya virus ini sudah berterbangan di udara. Namun, masih ada yang membawa anak -anak kecil ke tempat sesak ramai orang, masih ada lagi yang memakai mask di bawah hidung dan masih lagi bertepuk tampar sesama sendiri. Penyakit ini tidak mengira siapapun anda. Bersiap siaga sentiasa. Paling penting, berusahalah untuk menjaga kebersihan diri dan persekitaran. Perlu sedia handsanitizer dalam kereta, dalam beg, dalam laci meja kerja. Usahalah semampu yang boleh untuk menjaga diri sendiri dan keluarga. 

Buat petugas barisan hadapan,
Kekal bersemangat. Semoga tiap titik peluh dan keletihan dikira Allah Maha Pencipta. Terus berjuang sehabis baik. Terus kuat okay! Sama-sama bagi semangat sesama sendiri untuk berkhidmat demi negara. Buat keluarga kami, doakan keselamatan kami. Semoga kami sentiasa dilindungi Allah. Melihat sahabat-sahabat seperjuangan di kuarantin, hati ini menangis lagi. Mungkin sahaja raut wajah menguntumkan senyuman, namun hati gundah gulana tak siapa tahu. Mengharapkan aura positif selalu ada sepanjang masa bertugas. 

Credit to: Infografik | COVID-19 MALAYSIA

Ingatlah,
Tak ada permintaan lain yang ingin dimohon, cukuplah untuk bersama-sama patuhi SOP yang ditetapkan oleh Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM). Amalkan penjagaan kebersihan kendiri di tahap yang tertinggi. Selalu amal 3W - Wash, Wear & Warn. Elak 3C - Crowded Place, Confined Place, Close Conversation. Bila tengok orang ramai berkumpul, mohon elak untuk pergi. Please jaga diri sendiri, please jaga keluarga sendiri. Positif COVID-19 bukan good news yang boleh dicanang-canang riang. Ini melibatkan nyawa. Ada orang imunisasinya sangat rendah. Ada orang ada penyakit yang dirahsiakan. Setiap orang itu ada risiko yang kita tidak ketahui. Tolonglah jadi individu yang bertanggungjawab untuk bangsa dan negara. 

Credit to: Infografik | COVID-19 MALAYSIA

Araising cases,
Doaku semoga graf semakin menurun. Zon Merah menjadi Zon Jingga. Zon Jingga bertukar Zon Kuning. Dan paling diimpikan adalah Zon Hijau. Semoga beroleh semula takhta ini. 

Buat mereka yang terjejas,
Doakan mereka semoga dimurahkan rezeki. Apabila tengok orang promote-promote barang jualan, boleh bantu untuk beli. Setidaknya pun, tolong like dan share. Itu sudah memadai. Tak semua bernasib baik untuk bekerja tetap dan punya gaji setiap bulan. Entah kenapa hati ini agak tersentuh apabila melihat peniaga kecilan berniaga di tepi jalan. 

Makcik Penjual  : Makcik ada atur sikit stall makcik ni guna duit bantuan kerajaan. 
Eza Boom Boom: Alhamdulillah makcik, mudahan kuih dijual kitak abis dibeli tiap hari. 

Bantuan kerajaan itu memang diperlukan oleh rakyat untuk kelangsungan hidup. Untuk dibuat modal niaga. Murahkan rezeki semua orang ya ALLAH, berikan mereka rezeki melimpah ruah seluas lautan. 

Credit to: Infografik | COVID-19 MALAYSIA

Entry ni luahan hati sahaja. Bernada melankolik. 
Sedih kes semakin banyak. Kematian juga semakin banyak.
Apa peranan korang untuk mencegah jangkitan COVID-19 ini?
Duduk rumah, jika rezeki untuk duduk di rumah. 
Bertugaslah dengan ikhlas, kiranya dipilih Tuhan untuk bertugas. 
Pengorbanan ini tidak pernah sia-sia di mata Tuhan. 

Pergilah wahai COVID-19, 
Rindu teramat kepada ayahanda dan bonda. 
Sungguh, aku ingin balik ke kampung halaman.
Namun, apakan daya masih cekal berjuang. 
Kuatlah semangat, kuatlah hati!

Sekian, till then. 

7 comments

  1. Tabahkan hati. Ikut sarapan kerajaan dan kemudian berdoa.

    ReplyDelete
  2. Satu perubahan drastik yang kita kena hadap. Kesian juga para frontliner yang tak pernah rehat. Yang terkesan dengan pendapatan semua tengah struggle untuk meneruskan kehidupan. Entah bila akan berakhir. hari hari kes baru 4 angka. kematian pun meningkat. Allahu..
    Semoga rantaian covid-19 putus dan pupus semuanya.. Aaminnn

    ReplyDelete
  3. Hari-hari dengar angka kematian kerana covid, makin takut dibuatnya. Harap la segera berlalu. Ramai yang hilang mata pencarian dan kewarasan. Setiap orang main peranan masing-masing walaupun penat dan jemu

    ReplyDelete
  4. Moga cepat rede covid kat malaysia ni..Amin!

    ReplyDelete
  5. Hari-hari kes 4 angka. Moga jumlah kes harian ini dapat turun dengan cepat, lebih baik 0 terus hari-hari! Sama-samalah kita semua patuh pada SOP, jaga diri, pakai mask dengan betul, jarak itu dijaga dan juga hanya keluar bila perlu!

    ReplyDelete
  6. Dekat pasar malam sini, ramai orang. Peniaga kecil dah ada ruang berniaga. Tapi bila ramai, akak pun tak jadi singgah. Kena jaga diri sendiri dan keluarga. Semoga kita semua dilindungi olehNya.

    ReplyDelete

Jemput komen. Jangan malu-malu.