Showing posts with label MOTIVASI. Show all posts
Showing posts with label MOTIVASI. Show all posts

Makan Gaji ataupun Bekerja Sendiri? Mana satu pilihan terbaik..

Sunday, February 28, 2021

Kisahnya begini, ada seorang kawan sama belajar bertanya pendapat peribadi kepada Eza. Best ke tak bekerja di sektor kerajaan? Ini kerana dia sekarang mempunyai perniagaan sendiri dengan menjadi stokist/agent produk tertentu. Jawapan Eza mudah sahaja ketika itu, "Jika awak bahagia dengan apa yang usahakan, teruskan apa sahaja usaha itu. Tidak kira dengan perniagaan atau perkhidmatan yang ditawarkan". Bagi Eza, dia punya kelebihan dengan kepandaian yang dimiliki. Kami sama-sama merangkul Anugerah Naib Canselor, tetapi dia meraih pointer CGPA yang lebih tinggi dari Eza. Cuma bezanya, belum rezeki mendapat kerja di sektor awam. Bab rezeki kita tak boleh bandingkan. Rezeki setiap orang juga berbeza. Eza selalu doakan kawan-kawan Eza yang berniaga mahupun bekerja di sektor swasta dan sektor awam sentiasa berjaya dalam bidang yang diceburi. 

Entri ini hanya sekadar pendapat Eza. Makan gaji ataupun bekerja sendiri, pilihan itu adalah pilihan masing-masing. Hidup kita juga tidak dijanjikan mudah sentiasa. Selalu ada badai yang menimpa sebelum pelangi muncul tiba. Cabaran dan dugaan adalah asam garam kehidupan. Paling penting, kita jadi manusia yang berprinsip. Kita sememangnya boleh berjaya dengan keyakinan dan usaha serta diiringi doa yang dipanjatkan kepada Ilahi, Maha Pemberi Rezeki (Ar-Razzaq). 


Oleh itu, Eza kongsikan sedikit sebanyak perkongsian mengenai perkara ini. Mungkin ada adik-adik lepasan universiti yang masih mencari pekerjaan. Ataupun, rakan-rakan yang belum mendapat pekerjaan yang selari dengan kursus yang diambil di universiti. Ada yang masih buntu bagaimana ingin membantu ibu bapa selepas SPM? Jom Eza kongsikan pendapat Eza. Ambil mana yang baik, ketepikan andai tidak bermanfaat ya. 

1.    STIGMA IBU BAPA
Setiap ibubapa inginkan yang terbaik untuk anaknya. Ikut pengalaman kawan-kawan, selagi tak dapat kerja kerajaan selagi itulah belum dapat dilabel sebagai anak berjaya. Mungkin sebab banyak kelebihan yang ditawarkan seperti berpencen, Guarantee Letter (GL) boleh digunakan untuk ibubapa, pasangan dan anak, kemudahan cuti, kenaikan pangkat dan sebagainya. Namun pada ketika ini, bekerja di sektor awam bukanlah satu-satunya kayu pengukur kejayaan seseorang. Kejayaan itu subjektif. Bagi Eza, kita dapat hidup berdikari dan tidak menyusahkan kedua orang tua sudah tergolong dalam orang yang berjaya. Rezeki setiap bulan boleh bagi duit atau barang-barang dengan ibubapa sudah alhamdulillah. Pastikan buatlah kerja yang halal ya. Bila rezeki dapat kerajaan pula, jangan sia-siakan amanah yang diberikan. Elakkan hilang semasa bertugas. Kerja bersungguh. Ramai lagi orang nak masuk kerja kerajaan cuma belum rezeki, tapi bila terpilih kerja main-main. Kesian kat orang yang lebih layak. Tambah-tambah lagi semasa pandemik ni. Don't take for granted. Sedih sangat bila nampak orang kerja main lepas tangan, banyak mengadu domba tapi kerja tak jalan. Kerja hakiki itu amanah tau. In a nutshell, stigma ibubapa kita tak dapat ubah. Cuma kita boleh buktikan. Berusahalah dalam mencari rezeki yang diberkati. 

2.    AMBIL PENGALAMAN 
Pengalaman nilainya sangat mahal dan mengajar kita erti kehidupan yang tidak ada di mana-mana buku. Kita merasa, kita menilai dan kita ambil iktibar. Cari kerja bukan mudah. Itulah hakikat dan realiti sebenar. Oleh itu, kita sambut apa-apa kerja yang ditawarkan seperti menjadi casher di supermarket, guru sandaran di sekolah, jurujual produk, jadi agent produk, mengajar tuesyen ataupun jadi Pekerja Sambilan Harian (PSH) di jabatan-jabatan kerajaan. Ini antara contoh kerja-kerja yang Eza buat lepas tamat belajar dulu. Masa penat buat kerja ni semua, menangis waktu lunch. Dulu setiap kali masa lunch Eza akan pergi masjid berhampiran. Kat sanalah nak solat, nak makan, nak baring dan menangis. Selalu juga menangis sebabnya hidup kita tak selalunya indah. Ada hari kena teriak. Ada hari kena maki. Yakinlah Allah dengar setiap rintihan kita. Allah akan bagi rezeki bila tiba saat yang tepat. Pengalaman ni jugak yang akan guide kita sedikit sebanyak bila bertugas di pejabat. Kita jumpa ramai orang, kita akan belajar banyak benda dari each of person yang kita jumpa tu. Tengok yang tak baik, cakaplah begini, "Ya Allah, bimbinglah aku agar tak menjadi seperti dia. Tunjukkan aku jalan yang lurus". Amiin Amiin Amiin Ya Rabbal Alamiin. 

3.    CARI KEMAHIRAN 
Kemahiran sangat penting dalam menjana pendapatan. Ada kawan Eza pandai dalam Excel. Eza belajar Excel dengan dia, pandai dia mengajar. Bila pandai excel, banyak benda jadi mudah. Handling data petik jari je. Nak pantau untung rugi business pun mudah. Ada kawan Eza yang pandai buat biskut. Masa wedding Eza, dialah yang supply doorgift berupa cookies semasa resepsi dan majlis berzikir. Istimewa sangat sebab kiriman doorgift tu dari Kuching ke Miri. Carilah kemahiran korang yang boleh dijadikan sumber rezeki. Eza teringat pula perbincangan semasa zoom meeting dengan penulis-penulis Sarawak, salah seorang daripadanya berumur 19 tahun. Muda lagi. Tetapi berbakat dalam penulisan. Usaha dia nak jual buku dia tu, dia sampai cetak (print) sendiri. Semangat anak muda ini sangat mengagumkan. Turut meraih anugerah penulisan peringkat negeri. Rezeki bukan? Jangan dijangka banyak sikit rezeki, itu semua kerja Allah. Usaha, usaha dan terus berusaha. Contoh dalam kalangan blogger adalah Blogger Sii Nurul. Bakat dan kebolehannya juga menjana pendapatan. Banyak job yang diperolehi dengan kemahiran yang beliau ada. I am very proud of you, Cik Nurul. Teruskan berkongsi manfaat melalui dunia blogging. Keep going ya!

4.    REBUT PELUANG
Peluang sentiasa datang dan pergi dalam sebuah kehidupan. Hendak dan tidak hendak sahaja lagi untuk merebutnya. Eza bagi contoh, tawaran pekerjaan yang ditawarkan adalah taraf SPM. Namun, sijil yang dimiliki adalah di peringkat sarjana. Keputusan yang terbaik dalam perkara ini adalah merebut peluang keemasan tersebut. Peluang tidak datang berkali-kali. Usah difikir gaji yang sedikit. Usah dilayan tomahan orang yang berkata, "ada degree tapi kerja kedai sahaja..". Biarkan mereka, bukan mereka yang menyara kehidupan kita. Walhal kita punya tanggungjawab untuk berbakti kepada ibubapa. Dari merenung di luar jendela, lebih baik kita rebut peluang yang ada. Biarlah bermula dari bawah sekalipun, sedikit-sedikit akan naik juga ke puncak. Merasa bila berada di bawah agar nanti bila berjawatan tinggi lebih memahami staff seliaan. Cara berfikir lebih terbuka dan matang. Jangan malu untuk belajar daripada mereka yang senior dan berpengalaman. Dengan ilmu itulah kita akan tahu mana satu kaca dan mana satu permata.




5.    BAHAGIA DENGAN CARA SENDIRI 
Benar. Bahagia dengan cara kita sendiri. Jangan impikan approval orang lain untuk kita gembira. Bila berkongsi cerita-cerita kehidupan, ada pekerjaan yang nampak gah dan wow di mata orang tetapi hakikatnya perit juga kisah disebaliknya. Padahal kawan yang berniaga, gembira sentiasa tanpa banyak masalah. Begitulah adilnya Tuhan. Oleh sebab itu, jawapanku senada. Lakukan sahaja pekerjaan kamu, mencari rezeki untuk keluarga asalkan kamu bahagia. Jangan membandingkan dengan orang lain. Berdamai dengan takdir Tuhan. Kita hanya tengok kehidupan manusia lain di media-media sosial ataupun di dunia sebenar dengan mata kasar. Itu hanya 10% dari realiti sebenar. Malahan kurang daripada peratusan tersebut. Segala kisah hitam, dukalara disimpan rapi untuk diri sendiri. Oleh itu, jangan terpedaya dengan perkhabaran yang sentiasa indah dan fokuslah mencipta kebahagiaan sendiri. Itu lebih utama. 

Sekian dahulu coretan Eza. Mudahan ada manfaatnya kepada para pembaca. Jadilah manusia yang berbahagia dan sentiasa menginginkan kebahagiaan untuk orang lain. Jumpa lagi!
Read More

MOTIVASI DI TEMPAT KERJA: BE YOURSELF

Saturday, February 13, 2021

Penulisan entry motivasi ini adalah untuk diri sendiri. Andai ianya bermanfaat untuk pembaca yang lain, setinggi-tinggi syukur dipanjatkan. Kali ini, Eza mengambil topik "Be Yourself" atau dalam melayunya Jadilah Diri Sendiri

Pernah tak korang dalam situasi serba salah, tak tahu mana nak pilih dalam kehidupan yang tidak dapat dijangka kini?

Pilihan pertama:

Korang kena jadi somebody else then dapat masuk geng bawang terkenal di tempat kerja

Pilihan kedua:

Untuk jadi diri sendiri tapi kena lonely. Alone. Krik-krik-krik

Eza pernah di situasi ini. Eza pernah jadi orang yang yes-lady all the time. Aok jak all the time. It was not fun at all. Percayalah sesuatu perkara yang dilakukan dan itu bukan diri kita, tak akan bertahan lama. Suatu masa ada benda yang akan melanggar prinsip dan mengguris perasaan kita. At the end, I decided to walk away, enough is enough. Sebagai contoh, geng kita ni suka membawang setiap kali waktu sarapan, ada sahaja makluk Tuhan yang akan dijadikan hirisan dan potongan bawang. Boleh bayang bila belakang kita, apa yang dia boleh kutuk kita? Kita yang dengar sekali tu berdosa sekali dan senak/sesak hati bila mendengar. Dalam hati kata, this is not right! Hati gelisah, serious tak dapat adapt benda macam ni dalam hidup. Eza rasa that was one of the best decision that I made in my life. Biarlah seorang pun, biarlah tak ada geng pun. Tapi hidup lebih aman. Kerja lebih fokus. Allah sudah takdirkan yang terbaik. Hikmahnya terlalu jelas untuk disyukuri. Alhamdulillah. 

Bila pilihan untuk bersendiri, cabaran juga super hebat. Ada benda jadi masa kerja, kena hadap sendiri. Berdikari. Hati, fizikal dan mental kena tough. Always remind dekat diri sendiri "Please Eza, you can't trust people here. Be extra careful". Nak share apa-apa, fikir banyak kali nak share ke tidak. Sampai kadang-kadang tak payah share la. Nanti benda kecik, kena sebar jadi besar macam dinasour. 

Hebat betul words of mouth. Words of mounth ni bagus untuk marketing product, tapi tak bagus sebagai agen penggalak dosa. Just Eza selalu doa, apa-apa orang fitnah serah saja kepada Allah. Biar Allah yang uruskan. Kebenaran itu pasti ada bagi insan yang teraniaya. Jahat akan terlihat jahat. Baik pun akan terlihat baik. Hikmah dia bila jadi diri sendiri ni lebih ramai datang orang yang baik-baik. MasyaAllah. Allah tunjuk mana satu orang baik, mana satu orang pura-pura baik dan mana satu orang yang memang tak boleh pakai. Lepas tu, prestasi kerja jugak semakin meningkat. Sebab lebih fokus kepada kerja, daripada fokus kepada manusia. So, banyak buat improvement jugak dengan beberapa sistem dan laporan. Mungkin orang lain tak terfikir nak buat, aku buat je. HAHA. As long memberi manfaat, why not?

Sebagai manusia, apabila mendengar sesuatu perkara perlu diselidiki terlebih dahulu pihak-pihak yang terlibat. Cerita A, Cerita B atau Cerita yang sebenarnya. Jangan terus memberi percaya kepada orang. Siasat dahulu. Ada kala yang mengambil keputusan untuk berdiam lebih terluka. Malas nak memanjangkan cerita. Biarlah, suatu hari nanti kebenaran akan terungkai. 

Terima kasih Allah atas pengalaman ini. Pahitnya ku telan, manisnya juga ku nikmati. Jangan pernah menjadi orang lain walau-apa-pun alasannya. Engkau akan keletihan dan dengan rela mengundurkan diri. Jadilah diri sendiri, seburuk-buruk engkau masih ada yang terima kau seadanya. Sebaik-baik engkau masih ramai yang sayang akan kau. Jangan risau. Allah sentiasa bersama kita setiap saat. 

Entah bila dan di mana gambar ni diambil. HAHA. Pastinya before kahwin.
Ingatlah..

Biarlah boss kenal kau dengan prestasi yang kau dah laksanakan bukan dari mana-mana informer, sebab kita tak tahu hati informer tu baik ke tak. Takut hati dia pun tak baik. Buat kerja sungguh-sungguh, so informer pun tak dapat buat cerita dongeng dia. 

Biarlah rakan sekerja hormat jawatan kau sebab kualiti kerja yang kau berikan. In case dia tak hormat kau, boleh je kau tak hormat dia. Jangan nak baik sangat. Kalau kau ada staff sendiri, penilaian kau bukan kerana dia caring ke loving ke. Penilaian kau bila dia buat kerja, hasilkan kerja yang bagus. 

Bila orang merendah-rendahkan kau, kau buktikan kau boleh perform. Belajar dan bertanya bila tak tahu. Jangan bila ada masalah, kau pulak yang dahulu lari. Jangan lari dari masalah beb, masalah takkan selesai. Dalam melaksanakan kerja jangan malas. Jangan selalu hilang. Jangan buat claim sebarang. Ingat sikit rezeki tu nak bagi makan anak bini, mak bapak. Ramai jugak orang tak jaga perkara ni, asal dapat claim duit menonong je ambik. Padahal kerja tak buat pun. Berkat tu, boleh fikirlah sendiri ya? Itu antara kamu dengan Tuhan. 

Oklah sekian dahulu. Selamat menjadi diri sendiri. Semoga berbahagia dengan cara sendiri. Semoga menjadi manusia yang berguna kepada agama, bangsa dan negara. Bye!

Read More

Self-Motivation: Stand Tall and Proud

Wednesday, December 30, 2020

Assalamualaikum dan salam sejahtera semua. Terima kasih sentiasa sudi singgah dengan senyuman. Hari ini Eza akan membicarakan mengenai motivasi diri, Stand Tall and Proud. Bukan tak boleh hendak merendah diri, tapi biar bertempat dan bukan dekat semua tempat. Keyakinan dalam diri kena ada supaya orang yang berurusan dengan kita pun akan yakin dengan kita. 

Ok, itu baru intro. Sebelum itu, Eza minta maaf sangat sebab Eza belum sempat blogwalking ke blog rakan-rakan bloggers. Selagi hari bekerja, selagi itulah susah sikit nak fokus aktiviti blogging ni. Esok last day kerja tahun 2020, ada cuti tiga hari long weekend lagi macam minggu lepas. 4 haribulan, kita melangkah lagi ke pejabat untuk mencari rezeki yang halal dan berkhidmat untuk negara. Hashtag, #teamkerjahujungtahun. InsyaAllah, start jumaat tu Eza kembali ke dunia blogging. Ataupun, tak sampai hari jumaat, malam khamis dah terjah blog korang. Tunggu ya!

Sibuk sikit untuk beberapa perkara berkaitan penulisan anekdot, product review, laporan-laporan yang tak pandai habis. Banyak benda la hold. Lama-lama, Eza cakap kat diri sendiri mana yang mampu je lah buat. Hari ni agak struggle jugak sebenarnya, sebab rata-rata yang singgah office borak benda-benda yang Eza tak reti dan tak berminat. Sebab, Eza tengah buat kerja. Then, orang tak faham. Borak sekejap tak apa, ni sampai setengah jam. Eza serious tak okay nak dengar benda yang tak related dengan kerja. Penuh tau otak. Bebel kat blog nampak, Eza. HAHA. Sesi luahan ya tuan-tuan dan puan-puan. 

Kredit kepada Blog Kak Mim. Thank you gilak okay. Moga ada manfaat ngan orang lain juak.


Berbalik kepada motivasi diri untuk sentiasa menghargai diri kita sendiri. Ingat, Masih Ada Yang Sayang. Cuma, kita kena sayang diri kita dulu. Kita kena yakin, kita pun orang yang berguna kepada mak ayah, adik beradik, saudara mara dan komuniti secara amnya. Awak ada kelebihan awak yang orang lain tak ada, be proud of it. Contohnya, awak pandai bake cake. Sedap pulak tu. Pandai buat hiasan kek. Give applause to yourself. Bangga dengan pencapaian awak, tapi diingatkan tak elok pulak bangga diri berlebihan ya. Awak tengok lah Eza kat ENTRY INI, kek simple pun tak lulus lagi. Eza takda kelebihan tu. InsyaAllah, rajin berlatih dan rajin cuba baru Eza akan setanding awak.

So please hargai apa yang awak ada. Mungkin ramai jadikan awak sebagai inspirasi mereka, just tak kabo kat awak. Inspirasi dalam diam-diam je. Paling penting, awak kena jadi diri awak sendiri. Tak perlu jadi orang lain. Awak seorang je kat dunia ni, takda dublicate. Ini jadikan awak paling istimewa kat dunia ni. Ramai sayang awak, sebab diri awak sendiri. Sebab value yang ada dalam diri awak. Awak baik, awak jujur, awak amanah dan sebagainya. 

Oleh itu, bila awak rasa rendah diri dan kesedihan.. Awak kena cepat bangkit. Kehidupan ini banyak lagi benda menarik yang kita kena terokai, banyak lagi benda yang boleh awak happy. Blogging buat awak happy? Type entry dan post. Ceritalah apapun, tetap ada yang sudi baca. Awak suka tanam bunga? Jangan tunggu lagi, cepat beli pasu dan beli anak bunga/biji benih bunga. Start doing it. Mulakan ya dan jangan terlalu memikirkan perkara yang jauh ke hadapan.

Sepatutnya, entry ni tak panjang. Sebab ada kerja nak buat lagi. Tengok dah bebel panjang lagi. Sebelum terlupa, terdapat makluman ringkas kepada pemenang-pemenang Segmen Pencarian Bloglist Letopss by Eza Boom Boom. Bagi Kategori 1: Entry Positif & Kreatif telah selesai urusan penyerahan hadiah kepada ketiga-tiga pemenang melalui kaedah online banking malam tadi. Dapat email je, Eza terus langsaikan. Manakala, Kategori 2: Lucky Participants masih tunggu seorang lagi pemenang untuk email kepada Eza maklumat yang diperlukan. Jangan risau ya, Eza memang nak selesaikan cepat-cepat. Semoga semuanya dipermudahkan. 

Sekian dulu dari Eza.

Jaga diri semua. Till then. 

Read More

MOTIVASI: Masih ada yang SAYANG, BE STRONG!

Thursday, December 17, 2020

Assalamualaikum. Hai semua. Dah hari khamis. Terima kasih kerana sudi singgah blog Eza dengan senyuman. Tengah senyum ke tu? Alhamdulillah, banyakkan senyuman dan bermanis muka ya 😄😍😊.

Eza nak share something yang boleh boost up semangat korang masa tengah down. Masa down semua perasaan negatif datang bertalu-talu sekali dengan pakej menangis, mood swing, tak selera makan dan cepat marah. Normal lah tu. Itu perasaan manusia biasa bila berdepan dengan kehidupan yang penuh dengan pancaroba dunia. Jangan rasa weird (pelik) or sebagainya.

Bila tengah down, korang boleh cuba tindakan seperti yang berikut:

  1. Jika rasa nak menangis, menangislah. Biarkan air mata itu mengalir. Jika rasa nak jerit kuat-kuat, jeritlah. Jangan ditahan. Tapi, carilah tempat yang bersesuaian. Cadangan tempat seperti dalam kereta, tepi pantai. Lepaskan apa sahaja yang dirasa. Beban yang ditanggung. Perasaan yang disakiti. Lepaskan. 
  2. Cari orang yang korang boleh percaya dah luahkan masalah korang. Parents, Husband, Siblings, Bestfriends. No, awak tak susahkan mereka pun. Percayalah. Mereka akan sedia membantu dan mendengar dengan setia. 
  3. Busykan diri dengan pelbagai aktiviti. Bercucuk tanam sayur, bersihkan peti ais, mop lantai, cuci tandas. Korang buatlah apa yang boleh halang korang daripada fikir benda yang menyesakkan jiwa dan raga tu. Please do something dan jangan termenung meratapi nasib diri.
  4. Yakinlah segala masalah itu ada jalan penyelesaiannya. Cepat atau lambat, kita kena sabar. Hidup ini kita tak selamanya di atas dan tak selamanya juga kita di bawah. Bertahan untuk terus kuat!
  5. Paling utama, luahkan kepada Allah Maha Mendengar. Tadahkan tangan seeratnya, ceritakan segalanya di depan tikar sejadah. Allah pasti bantu! InsyaAllah. 
Ini sedikit sebanyak yang Eza boleh kongsikan. Eza pun pernah melalui zaman kejatuhan yang boleh dikatakan setiap hari menangis. Dan kini, Eza bangkit dengan lebih kuat. Manusia, banyak ragam. Memang complicated. Bila semua orang kita sangka mereka JAHAT, sebenarnya masih ada lagi yang SAYANG kita. No worries!


Percayalah orang BAIK itu masih wujud. Cuma sukar untuk ditemui. Maka, jadilah salah seorang yang baik kerana kebaikan itu SANGAT diperlukan dunia kini. Bukan persekitaran negatif dipenuhi dengan keladak toksik yang kotor. Penganiayaan, hipokrit, hina-menghina, buli-membuli, lontaran kata-kata kesat dan mengadu domba yang menjadi punca utama pergaduhan, perpecahan dan salah faham 💔.

Sedarlah, dunia perlukan keamanan, keharmonian dan kesejahteraan sejagat. 

I just sharing this entry in order to tell that everyone has their own struggles. But, some people are better at hiding it than others. So, please please please DO KIND TO EVERYONE 🙏

Ingat (Bear in mind that),
MASIH ADA YANG SAYANG. 
SENTIASA ADA YANG SAYANG. 
Semoga entry ini jadi satu motivasi untuk terus kuat 💪.


Till then. 💙💚💜💛

Read More

Bakat dan Minat : REZEKI

Wednesday, December 16, 2020

Assalamualaikum guys. Hai readers. Terima kasih sudi singgah blog Eza dengan senyuman. Hari ini hari rabu, hari-hari Eza cuba update new entry. Moga konsisten hendaknya. 😉

Bakat dan minat adalah dua perkara yang berbeza. Bakat ditafsirkan sebagai kebolehan semula jadi. Sebagai contoh, bakat dalam bidang seni lakonan ataupun nyanyian. Termasuklah penulisan. Manakala, minat adalah kecenderungan untuk belajar sesuatu perkara dengan penuh kegigihan. Oleh sebab itu, bila bakat dan minat itu ada dalam diri individu ianya adalah perkara yang letopss! Da ba boom! The best combination!

Sering kali, kejayaan diukur dari segi pencapaian akademik. Tingginya markah yang diperolehi. Tebalnya sijil pengiktirafan dari banyak pihak. Namun, tidak semua daripada kita dikurniakan kepandaian yang begitu terserlah tanpa usaha yang jitu dan berterusan. Kelebihan setiap individu adalah berbeza dan tidak dapat disamakan. Kau mungkin bagus dalam matematik, aku pulak handal dalam pertukangan kayu yang melibatkan kemahiran. 

Menyentuh mengenai minat pula, sesuatu minat dalam satu bidang tidak bermakna kita berbakat untuk bidang tersebut. Minat kita mungkin dalam penulisan, tapi bakat kita belum ada ataupun bahasa lembutnya belum diasah. Oleh itu, bagi menguatkan minat seiring dengan bakat, proses pembelajaran perlu diteruskan. Tidak kira apapun sumbernya. Buku, pemerhatian, youtube, orang berpengalaman, latihan dan sebagainya. Belajarlah untuk mengasah bakat dengan lebih tajam, kerana minat akan semakin mekar apabila terdapatnya progress yang positif. 💙💚💛

Nak dijadikan cerita.. 

Alhamdulillah, keputusan Pertandingan Mencipta Pantun bertemakan COVID-19 anjuran kementerian telah diumumkan secara rasmi dan Eza mewakili jabatan. Eza mendapat hadiah saguhati iaitu berbentuk wang tunai RM50 dan sijil penyertaan. Walaupun hanya memenangi saguhati, Eza tak tahu kenapa Eza happy sangat sebab 'menang'. Haha! Rezeki, alhamdulillah. Maka, pada tarikh 15 Disember 2020 iaitu semalamlah keputusan rasmi telah diumumkan tepat jam 4.00 petang. Bagi tepukan sikit...😂😂👏👏👏

Sebenarnya dari sekolah dah Eza ikut pertandingan pantun ni sebab minat. Minat saja-saja, tak perlu pengaruh rakan sebaya. Jenis lone ranger, ku redah sahaja liku-liku itu bersendirian. Masa sekolah memang cikgu bagi latihan bertubi-tubi sebelum masuk pertandingan tidak kira peringkat kelas, peringkat sekolah, peringkat daerah, peringkat bahagian barulah peringkat negeri. Latihan cipta pantun dalam masa 1 minit. Lebih satu minit kira gagal ya. 

Kena banyak membaca sebab hikmahnya akan senang nak cari pembayang pantun. Bakat takda lagi masa itu. Tapi itulah tu. Minat sangat pantun. Akhirnya, tahun ini ikut pertandingan pulak. Dapat saguhati. Mana tak happy! Juri penilai pun dari Dewan Bahasa dan Pustaka. Rasa macam naik satu level. Dulu tahap peringkat negeri sahaja masa sekolah. Sekarang upgrade sikit peringkat kementerian. Tuntasnya, itu pencapaian terbaik peribadi Eza setakat ini dalam bidang pantun.  

Ok, itu je lah nak kongsi. Rasa bersyukur sangat 😍😍😍.

Hari ni busy ke sana ke sini. Harap semua urusan dipermudahkan. Jemputan hadir function orang ni best sebab ada jalan-jalan keluar pejabat selain lunch hour. Hihi!😝

Till then ya. 

Read More